Belajar Bahasa Bugis (1) - Kata Ganti Orang dan Milik

Tags

Oh Puangku MarajaE
Addampengi ataTTA
Amaseangngi ataTTA
PassalamaqKA ri lino lettu aheraq

Oh Tuhanku yang Maha Besar
Ampuni (dosa) hambaMU
Kasihilah hambaMU
Selamatkanlah aku di dunia hingga akhirat

Sepintas, tidak ada yang keliru dari teks doa tersebut. Namun bila diperhatikan secara seksama, penggunaan kata ganti kepemilikan (pronomina posesiva) TA = milik bersama/ kata ganti milik orang pertama jamak justru membuat makna teks doa diatas menjadi bias.

Sebelum lanjut, silahkan diperhatikan kata ganti orang (pronomina persona) dalam bahasa Bugis sebagai berikut.

Sedang untuk kata ganti kepemilikan (pronomina posesiva) dalam bahasa Bugis sebagai berikut


Untuk memudahkan memahami penggunaan kata ganti dalam tata bahasa Bugis, kita kutip contoh dialog dalam lontara Soppeng. Ketika tiga orang pimpinan kaum, Matoa Ujung, Matoa Bila dan Matoa Botto meminta agar La Temmamala Manurungnge ri Sekkanyili bersedia menjadi Datu Soppeng.



Matoa : naIKOna KIpopuang. MUdongiri temmatippaKENG. MUsalimuri temmadingingKENG. naIKOna mpawakKENG ri mawe mabela. namauna anamMENG na pattanroamMENG MUteai, KIteai toi.
Tomanurung : temMUbaleccoregGAq, temMU dua nawa-nawaGGA ?

Terjemah
Matoa : (dan) ENGKAUlah yang KAMI pertuan. ENGKAU menjaga kami (bagai petani menjaga padi dari burung pipit) agar KAMI tidak hampa. ENGKAU selimuti KAMI agar KAMI tidak kedinginan. (dan) ENGKAUlah membawa KAMI di dekat dan jauh. Walaupun anak KAMI, perjanjian KAMI (sebelumnya) bila ENGKAU tolak, KAMI tolak pula
Tomanurung : Apakah KALIAN tidak mencurangi SAYA, tidak menduakan pikiran pada SAYA ?

Saat ketiga Matoa berbicara (selaku orang pertama jamak) mewakili rakyat Soppeng (orang ketiga jamak). Digunakan kata ganti KI dan KENG (Ikkeng) serta Mmeng untuk mewakili orang pertama jamak dan orang ketiga jamak. Sedang untuk orang kedua tunggal (ditujukan pada Tomanurung), digunakan kata ganti orang kedua tunggal, yaitu IKO dan MU.

Sebaliknya, saat dijawab oleh La Temmamala Manurungnge ri Sekkanyili (sebagai orang pertama tunggal), digunakan kata ganti MU untuk orang kedua jamak sekaligus orang ketiga jamak. Yang dimaksud adalah para Matoa yang tiga bersama segenap rakyat Soppeng. 

Sepintas terkesan kurang sopan. Sebab menggunakan kata IKO (kamu). Sedang dalam bahasa Bugis, yang dianggap sopan untuk kata ganti orang kedua tunggal adalah IDIQ (kita).

Bila "disopankan", maka digunakan kata TAsalimuri yang berarti orang pertama dan kedua bersama menyelimuti. Dan IDI na KIPOPUANG. yang diterjemahkan akan berarti KITAlah yang KITA pertuan. Justru maknanya akan bias.

Baik. Kembali pada contoh teks doa diatas, bagaimana seharusnya penggunaan kata ganti agar lebih tepat. 
Oh Puangku MarajaE
Addampengi ataTTA
Amaseangngi ataTTA
passalamaqKA ri lino lettu aheraq
diganti menjadi
Oh Puangku MarajaE
Addampengi atamMU
Amaseangngi atamMU
passalamaqKA ri lino lettu aheraq

Oh Tuhanku yang Maha Besar
Maafkan hambaMU 
Kasihilah hambaMU
Selamatkan Aku didunia hingga Akhirat

Bila digunakan kata ganti TA (kita) untuk Tuhan yang Tunggal, menjadi kurang pas. Seharusnya dalam berdoa dalam bahasa Bugis, digunakan kata ganti orang kedua tunggal sebagai kata ganti pada Tuhan.

Pada konteks doa (hubungan hamba dengan Tuhan) dan perjanjian antara Raja dengan rakyat, maka digunakan kata ganti orang kedua tunggal yaitu IKO, MU bukan IDI dan TA.

Demikian, semoga bermanfaat.

8 komentar


EmoticonEmoticon